Makeup dan foto oleh Yasinta Astuti

Kamu cuma pakai bedak saat kerja, Zahra?

Masih ingat rasanya, tentang bagaimana kagetnya seorang kawan pada saat mengetahui bahwa saya tidak dandan saat bekerja. Mau bagaimana lagi, pada saat itu saya tidak suka make up. Bagi saya, make up hanyalah polesan palsu, tidak mencerminkan kecantikan alami dari si empunya. Belum lagi dengan adanya hadits tentang tabaruj (bersolek), saya semakin melarikan diri dari make up.

Namun rupanya ketidaksukaanku pada make up terhenti setelah saya bekerja selama 1 tahun. Saya mulai terbisa melihat beragam jenis make up yang dibawa dan dipakai oleh teman-teman saya. Tak hanya itu, ibu dan uwa-ku mulai sering menasihati agar aku dandan saat bekerja. Menghormati rekan kerja dan klien, begitu kata mereka. Saya tidak mengindahkan anjuran itu. Hingga pada akhirnya ibu membelikanku lipstik Wardah warna pink, yang kunobatkan sebagai lipstik pertamaku di dunia ini.

Sejak saat itu saya mulai memakai lipstik dan bedak saat bekerja. Lama-lama saya mulai memakai eye liner pensil Wardah di bagian bawah kelopak mata. Jadi nampak seperti cela-nya orang Arab.

Tepat 4 tahun lalu, saya berkenalan dengan seorang kawan yang sangat peduli terhadap kecantikan kulit. Ia mengenalkanku pada perawatan kulit di Body Shop dan saya langsung menyukai produk-produknya. Saya mendaftarkan diri menjadi member Body Shop dan mengikuti beauty class yang rutin diadakan di Body Shop. Sejak saat itulah saya mulai belajar bagaimana cara berdandan yang natural. Ya, akhirnya saya jatuh cinta pada make up.

Sekarang saya sering melihat channel make up di Youtube dan mengunduhnya. Saya belajar bagaimana cara menggunakan eye liner yang baik, mengoleskan eye shadow, membuat highlight contour dan membentuk alis (tanpa mencabutnya). Saya aplikasikan cara berdandan tersebut pada wajah. Kini, saya selalu berdandan natural saat bekerja dan beraktivitas di luar rumah.

Melalui tulisan ini saya ingin bercerita bahwa pandangan orang bisa berubah tergantung dari paparan informasi dan lingkungan yang membentuknya. Saya yang dulu seorang anti make up, kini menjadi begitu cinta pada make up. Setiap harinya, saya berdandan natural sebelum keluar rumah.

Lalu bagaimana dengan anjuran hadits tentang bersolek?

Saya pribadi memilih tetap berdandan natural saat di luar rumah. Toh tujuan berdandan adalah agar wajahku senantiasa segar di bawah paparan sinar matahari dan debu. Juga untuk membuat hati bahagia dan menghargai orang yang berinteraksi dengan saya. Adalah benar bahwa sebaiknya perempuan bersolek di depan suami. Tapi faktanya, banyak pria yang lebih suka pasangannya tidak dandan, seperti ayah dan adik lelaki saya.

Pada akhirnya saya berpendapat bahwa berdandan itu tergantung niatnya. Ada yang berniat untuk melindungi wajah agar tetap segar dan bahagia, ada yang niatnya pamer, ada yang niatnya untuk memikat hati lawan jenis. Niat itu hanya hati kita yang tahu.

Sekarang saya akan terus belajar mengenai seluk beluk make up. Bukankah melakukan hal yang kita cintai itu menyenangkan?

“Make up should never make you look plastic, it should only enhance the beauty that always been there.” – Bobbie Brown

 

You might also enjoy:

37 Comments

  1. Zahraaa aku suka fotonyaaa... ah tapi Zahra ga didandanin aja cantik banget =)) inget kata Om Alex pas di Macau, Zahra cocok jadi model-model gitu.

  2. itu yg di foto kamu?
    cantikk bangettt itu maahh..
    kayak model gitu. g perlu make up lagi..

    aku sih dr dulu pake alas bedak doang biar g berminyak. ditambah bedak beby. sampe skrg giti trs.. oa. tambah lipbalm.

  3. ijaaah mah ga dimake up udah unyuu..
    tapi...
    emang bener, niatku juga pake make up pelembab ma bedak biar tampak segar dan bahagia...
    plus pake pensil alis, coz bulu alisku ga adan buleee :v

    ayoo ijah jadi model, aku dukuuuung !!

  4. Saya termasuk yang jarang pakai make up.. Tapi make up jaman sekarang minta dimasukin pouch semua.. Bagus-bagus, tapi jarang dipakai kan eman juga.

  5. akupun baru mulai make up saat kerja mba... krn kerja di bank juga, di mana staff nya wajib bgt yg namanya make up an :D.. kalo ga gitu mah, ga prnh juga kali mw pake... skr malah jd biasa, dan sprti ada yg kurang kalo ga pake... tp ttp dunk, pilih natural

  6. Ijaaaah, kalau kita dandan menurutku buat bikin kita nyaman dan pede, dan bener orang jadi ngehargain kita. Sama kayak kita suka liat penampilan Orang yang enakeun, ya. Cantik ga Cantik sih relatif. Tiap orang punya sisi itu, kok. Dan aku masih belajar pake make natural (kemana aja ini). Ijah man udah jago dandannya. 🙂

  7. Zahraaa.. Udah cantik dari sananya sih :*
    Emang makeup tergantung niatnya.
    Tapi pakai makeup itu bikin percaya diri. Dan yang penting kita nyaman dengan itu.
    Ayoo kitaa ketemu lagi yah 😀

  8. yaaap tergantung niatnya kan kaak. aku dulu gt jg, g ska make up, tp skarang sukaaa. tntu sja make up yg natural juga. haha. btw, phto pling awal cantiik 😀

  9. Modelnya keceeeh.
    Make up an blom lama sih 3 - 2 tahun terakhir setelah 10 tahunan kerja...
    Meski cm alis, eyeliner n lipen. Tp mmg bikin kita jd lebih seger dan nyaman aja.
    Iya bener kt mak effi...lebih pede.
    Tp make upnya natural aja...

  10. Salam kenal mbak Zahra ^^
    Aku orangnya jarang make up-an, bukan karena gak suka tapi gak sempet >_<
    Tapi kalau ke luar rumah sih diusahakan bedakan sama lipgloss, biar gak pucet aja 🙂

  11. Sama.. Aku juga mulai berdandan semenjak bekerja dan mulai ada undangan pernikahan dari temen2. Hehe.. Itupun basic aja sih. Bener juga ya, bisa belajar di Youtube, tapi aku mah pemalas. Haha.. Kalau ada adikku pasti minta adikku aja yg dandanin. Dia jg yg makeup-in aku pas acara lamaran. 🙂

  12. Ibuku juga gak suka dandan. Paling bedakan aja sama lipstikan. Itu pun tipis banget, langsung hilang begitu disapu air wudhu atau cuci muka ringan. Jadi gak menor. Btw, aku setuju sama ayah dan adik lelakimu 😉

  13. Jujur saya dulu juga males makeup, anti makeup, tapi saya kucel. Padahal makeup itu tergantung niat, kadang niat ini lah yang bikin orang lain judge macam macam.
    Padahal niat makeup yang tau kita sendiri.

    Dan paling setuju sama quotes paling akhir. Makeup itu bukan topeng, tapi hanya untuk menambah kecantikan yg sebelumnya sudah ada, kalaupun sebelumnya kucel berarti ya supaya lebih nggak kucel. Kalau sebelumnya matanya sayu, berarti ya biar seger.

    Supaya apa ?
    Supaya pede, dan lebih menghargai diri sendiri.

    Kalau ada yang bilang makeup dari sebuah bentuk tidak bersyukur, rasanya aku tidak terima. Tapi ya balik ke masing-masing. Niat masing masing orang untuk pakai makeup kan beda beda 😀

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *